bagaimana untuk tidak mementingkan diri sendiri

selfish

selfish

selalunya bila kita dapat sesuatu, apa yang bermain di fikiran kita sebaik saja kita mendapatinya?

Contoh:

  1. bila mendapat scholarship/gaji bulanan:
    • “dapat juga bayar sewa bulan ni” atau;
    • “infaq aku bulan ni, macamana ye. Munir dah settle ke masalah duit dia haritu?”
  2. tiba2 mendapat bungkusan dari malaysia:
    • “kali ni apa yang mak kasi pada aku ni?” atau;
    • “apa yang Munir akan dapat kali ni?” (Munir bukan penerima kotak tersebut)
  3. Dapat makanan best:
    • “best ni. siapa cepat dia dapat la. huhu. silap la letak atas meja” atau;
    • “eh, yang lain dah makan ke. Nyam.. Nyam..” atau;
    • “diorg mesti suka ni!”
  4. Masa yang lapang:
    • “eh, akhi X dah update blog belum ni. usha jap lah” atau;
    • “banyak benda nak disettlekan ni. masa ni lah nak selesaikan semuanya!”
  5. Member pinjam kereta, dan accident:
    • “tidaaaaaaaaaaak! keretaku!” atau;
    • “tidaaaaaaaaaaak! sahabatku!”

seperti biasa, contoh2 yang anda dapati dalam blog ini pastilah extreme belaka. namun setakat mana akhlak kita telah terbentuk?andai belum mencapai tahap yang baik diatas, maka banyak lagi usaha yang perlu kita lakukan, sehinggalah surah al-hasyr ayat 9 terealisasi dalam diri kita.

usaha2 perlu diterapkan dan dilaksanakan untuk melatih diri kita ithar (mementingkan orang lain), antaranya:

  1. cuba hakis sikap possessive dalam diri. sebagaimana maksud hadis Rasulullah SAW, yang lebih kurang maksudnya, “hendaklah kita bersabar daripada meminta hak orang lain, dan bersabar dalam memberikan hak kita”. budayakan amalan memberi. dan tahan tangan dari meminta seboleh mungkin
  2. muhasabah selalu: tetapkan dalam sehari, BILA nak muhasabah, dan TULIS atau SENARAIkan perkara2 yang hendak dimuhasabah, atau boleh muhasabah secara time-wise, yakni melihat kembali perkara2 yang dilakukan sejak bangun tidur hingga tidur kembali
  3. bacalah kisah2 sirah dan sahabat. cuba tiru sikit2 apa yang mereka dah buat.

Wallahu’alam…

Added note: seandainya berlaku situasi ini: seorang sahabat kita (tidak kira siapa, melayu, aussies, egyptian etc) kelihatan tiada teman untuk solat berjemaah (walhal kita sudah pun bersolat), maka seeloknya…

1. pada yang dah solat: seandainya kita punya kelapangan waktu, sedekahkan pahala solat berjemaah dengan menawarkan untuk solat bersama. juga seolah2 kita sedekahkan masa kita pada dia (ingat, apa yang kita sedekahkan, akan kembali pada kita juga, i.e. ganjaran dari Allah SWT. Jadi tak sepatutnya ada perasaan risau duit habis jika sedekah duit, dan begitu juga risau masa habis jika sedekah masa).

2. pada yang belum solat: jika kita tiada teman utk solat, sebaiknya kita:  i) mengurus masa kita spy keadaan solat seorang tidak berlaku, ii) tidak meminta masa orang lain. tapi kalau dioffer maka terima sahajalah. memanglah kalau kita minta sahabat kita untuk solat dengan kita, seolah kita memberi ruang untuk dia dapat pahala, maka mengapa dia mesti menolak bukan? tapi situasi di sini (imo) samalah juga seolah kita meminta sahabat kita untuk mendermakan duitnya pada kita dengan alasan dia akan dapat pahala jika berbuat demikian.

senang cerita, fastabiqul khairat. (tapi tak senanglah nak buatnya)