Pengajaran #2

work

Bismillahirrahmaanirrahim.

“Barangsiapa yang Allah ingin berikan kebaikan padanya, maka Allah berikan kefaqihan (kefahaman) dalam Deen” (maksud hadis)

Sebelum ikhwah2 nak mula baca buku, lebih baik jika dimulai dengan kalimah basmalah atau doa2 yang ma’thur. Disertai dengan penuh rasa harap agar Allah mengurniakan kefahaman dalam Deen-Nya.

Ini sedikit point2 penting yang ana dapat dari sebuah buku (lihat sumber di bawah):

  1. tentang Percaya Diri:
    • mukmin itu perlu percaya kemampuan diri dan tidak merendahkannya hingga mengelak dari setiap tugas yang diberikan padanya.
    • syaitan akan mencipta kesan dalam diri hingga kita merasakan: i) kita tiada potensi; ii) takut riya’; hingga menghindar kita dari meraih hasil2 positif dari amal yang sepatutnya dilakukan – (tidak beramal)
    • Jika gagal dengan taktik di atas, sang syaitan akan menggoda para da’ie meninggalkan tugas2 prioriti. Dan mengarah ke arah suatu kerja yang remeh-temeh, tapi disogok dengan justifikasi dan alasan2 yg sesuai hawa nafsu – (beramal tetapi tidak tepat)

Na’udzubillahi min dzaalik. Nasihat untuk diri saya dan ikhwah semua, berhati2lah dan kenal pasti tugas2 dan amal2 yang kita lakukan.

Penulis menyambung, bahawa penting bagi para da’ie untuk memahami ilmu syari’at yang dapat menutup pintu syaitan agar tidak memasukinya.

Allah kurniakan kita pelbagai cara untuk beramal, dan banyak sangat yang kita tak tahu.

Jawapannya?

Belajarlah. Iktibar wahyu pertama bersama2 kita cuba hayati🙂

Wallahu’alam…

Sumber: Al-Quduratu Adz-Dziiniyatu wadz-Dzatiyatu lil Murabbi wad-Da’iyati (Kekuatan Sang Murabbi, terbitan Al-I’tishom Cahaya Umat)
Karya:  Prof.  Dr. Taufik Yusuf Al-Wa’iy